Agama

Hujan, Bah, Rahmat Rezki Dan Rahmat Peringatan

157views

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya, engkau melihat bumi kosong sepi (dalam keadaan kering dan tandus), maka apabila Kami menurunkan hujan menimpanya, bergeraklah tanahnya serta suburlah tanamannya. Sesungguhnya Allah yang menghidupkannya sudah tentu berkuasa menghidupkan makhluk makhluk yang telah mati, sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” (Surah Fussilat, ayat 39)

Hujan adalah tanda sifat Rahman dan RahimNya

10 Resort Hutan Hujan Tropika Khazanah Negara Wajib Pergi

Hujan merupakan antara nikmat terbesar yang diturunkan kepada maklukNya oleh Allah SWT.

Dan Kami turunkan air daripada langit berupa hujan yang penuh dengan keberkatan dan manfaatnya sekali gus menyuburkan tanaman serta kebun dengan hasil yang lumayan yang dituai.” (Surah Qaf ayat 9).

Dari hujan itu, Allah berkuasa menjadikan tanah yang kering menjadi subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan yang sebahagiannya menjadi makanan dan sebahagiannya menjadi alatan, pakaian, bahan bakar dan lain-lainnya yang tentunya untuk manfaat manusia dan seluruh makhluk ciptaanNya.

Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu Kami keluarkan dengan air hujan itu buah-buahan yang berlainan jenis dan rupanya; dan di antara gunung-ganang pula ada yang mempunyai jalur-jalur serta lorong-lorong putih dan merah, yang berlainan warnanya (tua dan muda) dan ada juga yang hitam legam; (Faatir 35:27)

Dari Mana Datangnya Sebutan Bumi, Dunia Dan 'Earth'? - Asal-Usul Perkataan | Iluminasi

Dari air Allah hidupkan bumi ini. 70 peratus planet bumi ini diliputi air menjadikan ia adalah planet yang paling memungkinkan untuk wujudnya kehidupan di atasnya berbanding planet-planet lain yang berada di cakerawala.

Untuk Kami hidupkan dengan air itu, bumi yang mati, serta memberi minum air itu kepada sebahagian dari makhluk-makhluk Kami, khasnya binatang ternak yang banyak dan manusia yang ramai. (Furqan 25:49)

Tubuh manusia sendiri terdiri daripada 70 peratus air dengan setiap sel, tisu, otot, tulang, darah dan cecair badan mengandungi air. Apa terjadi jika Allah takdirkan di dunia ini hanya wujud air masin? Ginjal manusia tidak mampu menangani ketinggian kandungan garam air masin lalu boleh menyebabkan kehilangan air badan yang berlebihan, aritmia jantung dan sawan yang membawa maut.

Manfaat Air Pada Tubuh Badan Manusia | Pen Basah

Pernahkah kamu memperhatikan air yang kamu minum? Kamukah yang menurunkannya dari awan ataukah kami yang menurunkan? Sekiranya Kami menghendaki, niscaya Kami menjadikannya masin atau pahit. Lalu mengapa kamu tidak mau bersyukur?” (Al-Waqi’ah: 68-70)

Hujan Adalah Peringatan

Namun demikian, tidak semua hujan menjadi rahmat bagi manusia. Kadang kala hujan diturunkan menjadi tentera Allah SWT, guna untuk memerangi makhluknya yang melampaui batas dan sebagai rahmat peringatan untuk makhluknya yang mengambil pengajaran.

Bahtera Nabi Nuh Dan Bala Banjir Besar | NahKasi

Kisah bahtera Nabi Nuh (Noah’s Ark) adalah satu daripada kisah benar yang tertulis di dalam al Quran menandakan berkuasanya Allah untuk menghancurkan sesuatu kaum itu mengikut kehendakNya.

Kaum Nabi Nuh AS ditenggelamkan oleh banjir yang maha dahsyat terhasil dari hujan yang diturunkan dengan kelebatan yang luar biasa disamping air yang keluar dari bumi.

Maka Kami bukakan pintu langit dengan hujan yang sangat dahsyat.” (Surah al-Qamar ayat 11).

Bahtera Nuh merentas gelombang ombak laksana gunung yang tinggi.” (surah Hud ayat 42)

Diceritakan dahsyatnya bah tersebut, sehingga tiada seorangpun orang yang ingkar yang tersisa termasuk ahli keluarga nabi Nuh AS sendiri.

Demikian juga seperti yang dikisahkan di dalam al Quran mengenai kaum Nabi Hud AS. Baginda diutuskan kepada kaum Aad yang dimuliakan dengan tubuh badan yang besar dan sasa disamping bumi yang subur. Kaum Aad merupakan petani yang mewah dengan makanan dan mempunyai kediaman yang indah dihiasi dengan hiasan dari tanaman-tanaman yang tumbuh dari tanahnya yang subur.

Allah Kirim Hujan Batu pada Kaum Nabi Luth – Hidayatullah.com

Sungguhpun demikian, keindahan kediaman mereka tidaklah menandakan keindahan akhlak mereka. Mereka adalah kaum yang sentiasa berbuat kerosakan, menyembah berhala-berhala dan menindas kaum yang lemah.

Mereka bukan sahaja menolak ajaran Nabi Hud AS malah mencabar agar azab diturunkan segera.

Firman Allah SWT bermaksud: “Tatkala mana mereka melihat azab itu berupa awan yang melintasi kawasan mereka, mereka menyangka ia adalah hujan biasa. Bahkan ia adalah azab sebagai menyahut cabaran mereka agar disegerakan balasan. Maka angin dan awan yang datang adalah azab yang pedih. Menghancurkan segalanya sehingga tinggal kesan rumah-rumah mereka saja. Demikianlah Kami membalas kepada kaum yang berdosa“. (Surah Al-Ahqaf ayat 24)

Awan hitam yang disangka hujan yang dikembalikan setelah Allah timpakan kemarau beberapa ketika, tidak menurunkan hujan seperti yang diharapkan, sebaliknya membawa angin ribut yang luar biasa dan guruh yang berlaku selama lapan hari tujuh malam yang menghancurkan kediaman dan harta benda mereka.

Kesimpulan

Hujan merupakan bukti kekuasaan dan kebesaran Allah SWT. Dalam Al-Quran, Allah menurunkan hujan ini hanya untuk dua perkara iaitu sama ada untuk menurunkan rezki kepada sesuatu tempat ataupun ia adalah satu bentuk azab kepada sesuatu kaum yang menjadi pengajaran untuk kaum-kaum selepasnya.

Dari ‘Atha’ bin Abu Rabah R.A. katanya, dia mendengar Aisyah R.A., isteri Rasulullah SAW bercerita,

Bila angin bertiup kencang dan langit mendung berawan banyak, tampak kegelisahan di wajah Rasulullah SAW sehingga baginda maju mundur (berjalan mundar-mandir). Apabila hujan telah turun wajah baginda berubah menjadi gembira dan hilang kegelisahannya. Berkata Aisyah, “Aku bertanya kepada baginda, apa yang menyebabkan baginda gelisah sebegitu rupa.” Jawab baginda, “Aku khuatir kalau-kalau angin dan mendung itu menjadi laknat yang ditimpakan kepada umatku. Tetapi bila hujan telah turun maka hal itu adalah rahmat.” (Hadis riwayat Muslim)

Hujan yang Allah turunkan boleh menandakan Allah sayang atau murka ke atas sesuatu kaum.

Malaysiakini - Hujan lebat: Lebih 2,000 penduduk pedalaman Sibu terputus hubungan

Rasullullah SAW  sendiri apabila melihat angin dan awan gelap, merasa bimbang sehingga menghairankan Aisyah R.A: “Wahai Aisyah, sesungguhnya kita tidak mengetahui adakah ianya rahmat ataupun azab yang akan turun.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Justeru, kita dianjurkan berdoa “Ya, Allah jadikanlah ia sebagai Riyah (angin rahmat) dan janganlah jadikan ia sebagai Rih (angin azab). apabila melihat awan dan angin kencang.

Demikian juga tindakan sahabat mengikut riwayat yang kuat di mana mereka turut berdoa apabila melihat guruh di langit dengan menyebut: “Maha suci Tuhan yang bertasbih padanya guruh di langit serta para malaikat yang sentiasa tunduk pada-Nya.”

Doa Ketika Hujan Lebat Yang Menghawatirkan dan Doa Memohon Hujan Yang Bermanfaat - YouTube